Saturday, August 22, 2009

Dikala aku kesepian..


ak sowang je ke pagi nie?

Andai aku memiliki teman yang mampu mengerti bagaimana rasa kesepian itu. Bukan kesepian biasa yang mampu hilang dengan sendirinya. Kesepian ini begitu menggugat, meminta untuk diperhatikan atau jiwa menjadi taruhan.

Tak ada yang mengerti aku di dunia ini. Tak pernah ada.

Aku berjalan sendirian di dunia ini dalam jiwa yang sepi dan hampa. Aku tidak memerlukan kekasih teman, aku memerlukan seorang sahabat. Seorang sahabat yang mampu membawa cahaya dalam ruang penggap gelap hatiku ini.

Bukan ke ko salu tertawa nas?” Tanya seorang teman. “Lantas, mengapa sepi masih melanda.

Andai engkau mampu mengerti teman. Andai engkau mampu mengerti…

Dalam jiwaku, ada aku yang meringkuk sepi sendiri. Sebuah jiwa yang tak ingin diusik. Namun dalam jiwaku juga ada aku yang melihat jiwa sepiku itu dari bilik-bilik jendela kegelapan. Hanya ada sedikit hamparan dalam hati ini dalam luasan gelap seluruh titik.

Aku yang tak mengerti aku…

haz(bkn name sbnr), rase sepi itu datang lagi. nas cube halang tp x mau ilang la. haz, kalo ak "pergi" ko jenguk ak ye..

Aku menghubungi sahabatku itu. Mungkin dia memiliki solusi di tengah puncak rasa kesendirian ini. Namun tak ada yang mampu menggugatnya.

Andai kesepian itu sebuah batu, ingin kuhancurkan ia dengan api hingga menjadi pasir serpihan.

Andai kesepian itu adalah air, ingin ku bakar ia hingga menjadi uap tak berbentuk.

Andai kesepian itu laksana gas, kan kutekan dan mempatkan ia hingga menjadi cair.

Di antara ratusan galaksi, mengapa aku masih merasa sepi? Di antara jutaan bintang, mengapa sepi ini masih saja melanda? Di antara milyaran jiwa, mengapa aku harus merasa hampa.

Andai aku mengerti. Andai aku mengerti…

Tak semudah itu memahami makna sepi di hati. Kekosongan hati oleh rasa hampa. Seperti ada sesuatu yang mengganjal di hati, sesuatu yang membuatku merasa mual dan ingin muntah. Sesuatu yang semestinya harus dikeluarkan tetapi tak akan mampu. Hanya Tuhan yang mampu.

Aku bingung. Bagaimana harus menjelaskan sesuatu yang tak akan mampu dijelaskan. Aku bingung...

Andai semudah itu menjelaskan makna hampa di jiwa. Andai semudah itu…

Tuhan, apakah ini sebuah hukuman?

Here I stand all alone
Have my mind turned to stone
Have my heart filled up with ice
To avoid it's breakin' twice

8 comments:

sha89 said...

hmm...bukan ko sorang je...

aku pun kdg2 rase mcm tu..sepi yg xmgkin dpt dilenyapkn...

tp kite masih ade kawan2~...jgn terlalu memandang kesepian smpi lupe perkara2 di sekeliling kite k :)

nasevh said...

x taw la..keadaan mkin lme
mkin berubah..kdg2 wat ak rase mkin susah nk bernafas..
sbnrnye x mau tulih mnde2 camnie..
sbb ak taw sume owg mesti rase camnie..
tp ak rase skang cam da melampau2 la..
ak nk fight..ak rse cam ak da jd cam owg gile lak..
dpn kwn..mmg la salu tersenyum.
tp sape yg taw yg ak menangis sebalik senyuman tu..
hidup neh mmg salu wat kite jadi sedih..

icah89 said...

Hidup dalam emosi yang memakan diri akhirnya menjadikan realiti hari ini sangat mencelarukan diri.

kadang2,kita terlalu ikutkan perasaan,bila kita betul2 sedar dan menghargai org yg ada di sekeliling kita,dan berhenti melayan emosi diri sendiri,Insya Allah,kita makin gembira.

Besides,
La TAhzan,Innallahamaa'na.

Allah sentiasa di sisi,beri kita macam2,kita je yg selalu buat claim kita tak punya sesiapa tanpa sedar ada yang selalu di sisi kita!

nasevh said...

memang la betul..
tapi ape yg leh kte bwat
kalo kte da rase camtu..
bkn x bsyukur ngan pe yg
de kt sekeliling neh..
tapi x taw..
ngan suasana yg salu wat diri terasing..ngan masalah yg
x penah jemu menduga diri..
bermain ngan ego ngan maruah diri,
kdg2 wat ak rse serendah anjing..
ak rse da ilang semunye~

farah najwa said...

huhu...

nasevh said...

farah..
ak pon nga "huhu" gak~

puteralilin said...

da la tu..
watpe la plak mau merintih kt
sini bro..
wake up!!

nasevh said...

mne der merintih..
saje nk luahkn pe yg
terpendam dlm ati neh..
xkn x leh kot..huhu